Tuesday, March 08, 2016

Ciri Orang Yang Berakal

Publish on : Tuesday, March 08, 2016 There is : 0 Comments Labels : , ,

Bismillah.

CIRI ORANG-ORANG YANG BERAKAL.

Islam adalah agama yang menghargai akal. Hal ini dapat dibuktikan dari banyaknya ayat-ayat Al-Qur’an, baik yang tersurat mahu pun tersirat memerintahkan umatnya untuk berfikir dengan memperhatikan apa sahaja yang ada di dunia ini, bahkan di dalam diri manusia itu sendiri.

Salah satunya adalah firman Allah SWT dalam al-Qur’an surah Adz-Dzariyat ayat 22 :

وَفِي أَنفُسِكُمْ أَفَلَا تُبْصِرُونَ
“Dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?.” (QS. Adz-Dzariyat : 21).

Beruntunglah umat Islam, kerana ajaran Islam mendorong umatnya untuk menggunakan akalnya secara maksimum untuk mengetahui kebenaran ajaran Islam.

Oleh kerana itu seorang Muslim yang baik adalah orang yang benar-benar memanfaatkan akalnya dengan berpandukan pada al-Qur’an dan as-Sunnah.

Buya Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA) dalam bukunya Falsafah Hidup, orang berakal itu memiliki tanda-tanda dalam sikap dan perilaku tertentu dalam kehidupan sehari-hari. Di antaranya adalah:

1. Orang-orang yang berakal itu luas pandangannya.

Iaitu dapat memilih mana yang menyakiti atau yang menyenangkan. Pandai memilih perkara yang memberi manfaat dan menjauhi yang tidak bermanfaat .

2. Orang-orang yang berakal selalu menilai harga dirinya.

Yakni dengan cara muhasabah hari-hari yang telah dilalui, adakah dipergunakan kepada perbuatan-perbuatan yang berguna, dan hari-hari yang masih tersisa ke manakah akan di manfaatkannya.

Jadi, tidak ada waktu yang digunakan untuk hal-hal yang tidak berfaedah, apatah lagi sampai mencari kesalahan atau aib orang lain.

3. Orang-orang berakal sentiasa berbantah dengan dirinya.

Ertinya sebelum melakukan suatu tindakan, ada pertimbangan yang digunakan, apakah yang dilakukannya itu baik atau buruk. Jika ianya baik, maka teruskan, jika buruk maka hentikanlah.

4. Orang-orang berakal selalu mengingati kekurangan dan kelemahannya.

Baik kekurangan pada agamanya, atau pada akhlaknya dan lain-lainnya. Kekurangan tersebut direnungi untuk merubah segala kekurangan itu.”

5. Orang-orang yang berakal tidak berdukacita kerana ada cita-citanya yang tidak terpenuhi atau ada nikmat yang hilang pada dirinya.

“Diterimanya perkara apa yang terjadi atas dirinya dengan lapang dada dan tidak merasa kecewa dan tidak putus-putusnya berusaha. Jika rugi tidaklah bersedih, dan jika beruntung tidak berbangga.

6. Orang-orang yang berakal akan memilih orang-orang yang berakal untuk dijadikan sahabat.

Ertinya, orang-orang yang berakal, temannya adalah orang yang berhati-hati dalam hidupnya, sehingga dapat menjaga dan memegang kebenaran dalam hidupnya.

7. Orang-orang yang berakal tidak memandang remeh suatu kesalahan.

Walaupun kecil kesalahan tersebut di mata orang lain. Mereka tidak memandang kecil suatu kesalahan.

Apabila kita memandang kecil suatu kesalahan, maka kita tidak merasa bahawa kesalahan itu besar, atau tak dapat membezakan lagi mana yang besar dan mana yang kecil.

8. Orang-orang yang berakal tidak terlalu bersedih hati.

Orang yang berakal tidak berduka hati yang berpanjangan. Kerana kedukaan itu tidak ada faedahnya.

Banyak berduka akan mengaburkan akal. Tidak bersedih yang berlebihan, kerana kesedihan tidaklah memperbaiki perkara yang telah terlanjur. Dan, banyak sedih mengurangi kewarasan akal.

9. Orang-orang yang berakal hidup bukan untuk dirinya semata, tetapi untuk manusia dan seluruh kehidupan.

Orang berakal hidupnya untuk masyarakat, bukan hanya untuk dirinya sendiri. Digunakan waktunya untuk sesama manusia lainnya.

Demikianlah sembilan tanda orang berakal menurut Buya Hamka. Dan, lebih lanjut, beliau menambahkan bahawa orang berakal itu hanya memiliki kerinduan kuat pada tiga perkara.

1. Menyediakan bekal untuk hari kemudian.
2. Mencari kelazatan buat jiwa dan hatinya.
3. Sentiasa meneliti erti kehidupan.

Ya Allah jadikan kami sebagai hambaMu yang berakal yang dapat menggunakan akal fikiran kami demi kebaikan bersama. Mudah-mudahan hidup kami dapat memberi manfaat untuk semua. Aamiinn Yaa Robbal 'Aalamiin.

Wallahu A'lam...

Panjang-panjangkan pada sahabat lain walau sepotong ayat walaupun hanya sekilas pandang….

Jazakumullahu khairanjaza’..
Doakan istiqamah serta Sehat wal Afiat.


No comments:

Post a Comment